Cara Migrasi Situs Web ke Hosting Baru

Cara Migrasi Situs Web ke Hosting Baru Dengan Mudah

Seiring berkembangya teknologi membuatnya pekerjaan kita semakin mudah, khususnya untuk memindahkan situs web ke hosting baru. Namun, tidak peduli seberapa cepat transfer rata-rata pelanggan mungkin mengalami downtime selama proses transfer.

Bergantung pada apa yang terjadi di balik layar, transfer server DNS antara hosting web lama dan baru dapat menyebabkan domain menjadi down antara 12 hingga 72 jam setelah permintaan untuk perubahan tersebut dikirimkan ke register baru.

Dikombinasikan dengan kebutuhan untuk mentransfer file situs web, memulihkan basis data penting dan membuat setiap instalasi perangkat lunak dan konfigurasi subdomain berfungsi dengan baik, diperlukan waktu hingga satu hari tanpa aktivitas sebelum situs Anda berfungsi kembali sepenuhnya.

Namun, ada beberapa trik yang cukup bagus untuk menghindari masalah saat mentransfer situs web ke server host baru. cara ini relatif mudah dilakukan selama administrator situs memiliki pemahaman umum tentang cPanel, alamat IP dan rutinitas login FTP lebih lanjut yang akan memungkinkan mereka untuk bekerja pada konfigurasi paket hosting web baru sebelum DNS diubah dan ditransfer ke tuan rumah baru.

Cara Migrasi Situs Web ke Hosting Baru

Pada akhirnya, jika trafik atau pelanggan sama sekali tidak menyadari perubahan apa pun yang dilakukan di belakang layar, maka cara tersebut berhasil Anda lakukan dengan benar. Untuk cara migrasi situs web ke host baru, langkah yang harus anda lakukan sebagai berikut:

1. Selesaikan Migrasi Situs Dahulu

Jangan membatalkan paket hosting web yang lama sebelum pemindahan selesai. Kesalahan paling umum yang dilakukan oleh administrator situs web yang baru mengenal web hosting secara umum atau baru mentransfer situs web mereka antar server adalah mereka segera menghubungi host lama mereka untuk menginformasikan keputusan mereka untuk memindahkan layanan mereka ke perusahaan baru atau server baru.

Meskipun tentu saja merupakan ide yang baik untuk memberi tahu host web lama secara tepat waktu tentang perubahan di masa mendatang, melakukannya sebelum transisi dijalankan dengan ahli dapat mengakibatkan tidak hanya waktu henti, tetapi juga hilangnya file dan informasi database saat pembatalan diminta.

Tahan Panggilan

Perusahaan web hosting umumnya segera membatalkan rencana segera setelah panggilan pelanggan berakhir tanpa menunggu berakhirnya layanan bulan ini atau biaya berlangganan. Hal ini dipandang sebagai melayani kepentingan terbaik konsumen, karena mereka mendapatkan keuntungan dana segera dan prorata dari biaya yang tersisa .

Baca Juga :  8 VPS Gratis Windows dan Linux Tanpa Kartu Kredit

Namun, itu juga berarti bahwa perusahaan secara virtual akan membuang setiap informasi yang telah diunggah ke server selama mereka bersama perusahaan. Tidak akan ada kesempatan dalam banyak kasus, untuk mengambil file-file ini dan memindahkannya ke server perusahaan hosting web baru atau paket hosting bersama tepat waktu.

Itu adalah jenis waktu henti yang sangat sulit untuk dipulihkan, karena berpotensi berarti hilangnya semua konten dan data pelanggan, serta kerugian komersial dan detail pembayaran pelanggan untuk beberapa situs web.

Apa yang harus dilakukan

Setelah paket hosting baru diamankan, transfer semua file sebelum membatalkan paket hosting yang ada yang dipegang oleh perusahaan lama. Mungkin ide yang baik untuk mengizinkan situs web berjalan di server perusahaan baru selama beberapa hari hanya untuk memastikan bahwa tidak ada yang terlewatkan selama pemindahan.

Ketika semuanya telah diverifikasi sebagai transisi yang benar, baru setelah itu paket hosting lama harus dibatalkan.

2. Unduh file cadangan

Masuk ke cPanel dan dapatkan cadangan terkompresi dari file situs web dan informasi basis data . Untuk kemudahan penggunaan atau pelanggan yang pindah ke host web baru harus memastikan bahwa perusahaan hosting baru dan lama menggunakan teknologi administrasi berbasis web yang sama. Biasanya, ini akan menjadi pilihan antara cPanel dan panel kontrol situs web Plesk Panel yang sedikit kurang populer.

Menyelaraskan teknologi yang digunakan oleh kedua hosting adalah cara termudah untuk memastikan bahwa data dapat dicadangkan dan dipulihkan dengan cepat. Untuk opsi panel kontrol atau cPanel yang sebenarnya merupakan standar di web hosting, pelanggan harus menavigasi ke domain mereka dengan nomor port 2082 yang terlampir.

Temukan Halaman Cadangan

Setelah berhasil masuk ke dasbor cPanel, cari grup pengaturan dan halaman panel kontrol berlabel “Cadangan” Ini berisi alat untuk membuat cadangan folder “public_html” utama situs serta subdomain apa pun. Selain itu, alat di sini akan membantu pelanggan web hosting dalam membuat cadangan database MySQL mereka untuk pemulihan ke server baru .

Temukan opsi “Unduh Cadangan” dalam pengelompokan ini dan klik ke halaman administrasi cPanel yang relevan.

Mengunduh Cadangan

Pada halaman ini, cPanel akan memecah cadangan yang tersedia berdasarkan jenisnya. Cadangan situs lengkap tersedia, mereka harus mengunduh file itu sehingga dapat diunggah ke host yang berbeda nanti. Juga akan ada file cadangan khusus untuk setiap subdomain dalam situs web. Ini umumnya opsional karena cadangan situs web lengkap akan berisi semua informasi itu, tetapi untuk amannya Anda juga dapat mengunduhnya.

Di area terpisah pada halaman unduhan cadangan yang sama, pelanggan dapat mengamankan cadangan terkompresi dari setiap database MySQL satu per satu. Setiap database harus diunduh dalam format terkompresi. Ini akan diunggah ke server baru untuk membuat nama database yang cocok di lain waktu.

Baca Juga :  7 Dedicated Server Murah dengan Performa Tinggi dan Bandwidth Unlimited

Jangan Dekompresi

Selama proses ini, pastikan untuk tidak mendekompresi file cadangan yang diunduh. Ini karena proses ini akan diselesaikan oleh server baru ketika file diunggah oleh pelanggan.

Untuk pengguna OS Mac, pastikan Safari tidak diatur untuk secara otomatis membuka apa yang disebut ekstensi file “aman” setelah diunduh. Melakukannya akan memastikan bahwa file tetap tidak terkompresi dan siap untuk pemulihan cepat . Ketika semua file cadangan terkompresi diamankan, keluar dari instalasi cPanel host lama dan buka versi host baru dari perangkat lunak administrasi situs web baru.

3. Melakukan transfer

Mulailah mengunggah file cadangan terkompresi ke server baru. Hampir setiap perusahaan hosting web akan menerima biaya bulan pertama, mengirim email berisi informasi seperti server nama domain dan detail alamat IP untuk paket hosting baru. Alamat IP ini dapat digunakan untuk melihat konten situs web sebelum propagasi DNS dan untuk mengakses akun FTP individu dan antarmuka administrasi cPanel sebelum perubahan dilakukan.

Masuk

Temukan email ini dan cari alamat IP yang relevan. Jika tautan cPanel belum disertakan secara khusus, asumsikan bahwa akhiran port “/ cpanel” atau “:2082” dapat ditambahkan ke alamat IP tersebut untuk mengaktifkan login administrator.

Setelah masuk ke iterasi cPanel server baru, cari alat cadangan yang disebutkan di Langkah 2 lalu navigasikan ke halaman Unduhan Cadangan. Di halaman tersebut, temukan kotak unggah file yang terkait dengan cadangan situs lengkap. Ini akan sering diberi label sebagai fitur “Backup Restore“. Pilih file cadangan situs lengkap yang diunduh dari perusahaan hosting web lama untuk memulai proses pengunggahan.

Setelah file benar-benar diunggah, halaman web akan disegarkan dan detail spesifik file akan ditampilkan baris demi baris saat setiap file dipindahkan ke tempatnya. Ketika halaman kedua ini berhenti memuat, prosesnya selesai. Temukan tombol “kembali” browser untuk kembali ke halaman sebelumnya dan memulai proses pemulihan basis data dengan cara yang hampir sama. Ketika semua informasi telah ditransfer, saatnya untuk menyesuaikan beberapa pengaturan dan memulai proses transisi mulus yang sebenarnya di belakang layar.

4. Pastikan database berfungsi

Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa file cadangan database tidak berisi informasi tentang nama pengguna, kata sandi dan izin yang terkait dengan setiap database MySQL. Informasi ini perlu dimasukkan dalam antarmuka Database MySQL dalam cPanel.

Materi Awalan

Pastikan juga awalan yang ditetapkan untuk setiap database dalam cPanel. Jika ada perbedaan, (misalnya “jsmith_wordpress” vs “jsm_wordpress”), awalan perlu diubah dalam file konfigurasi setiap aplikasi perangkat lunak yang terhubung ke database tersebut.

Baca Juga :  VPS MetaTrader: Penjelasan, Manfaat, dan Penerapanya

Semua Info Harus Relevan

Tambahkan semua pengguna, kata sandi, dan izin yang relevan, lalu lakukan pengeditan yang diperlukan pada file sistem dengan masuk ke akun FTP melalui alamat IP situs web. Ini akan memastikan kelancaran pengoperasian perangkat lunak setelah nama domain telah ditransfer untuk menampilkan file host baru, bukan yang terletak di perusahaan lama. Setelah selesai, semuanya sudah siap dan siap berfungsi dengan sempurna.

Semua yang perlu diubah sekarang adalah informasi yang memberi tahu domain file mana dari dua akun hosting yang akan ditampilkan kepada pengguna akhir.

5. Ganti Name Server

Beri tahu penyedia domain untuk menggunakan name server hosting baru. Langkah terakhir dari proses ini hanyalah memberi tahu nama domain untuk menampilkan file dan data di server yang berbeda dari yang digunakan saat ini. Ini dilakukan dengan masuk ke panel kontrol pendaftaran domain yang disediakan oleh penyedia domain (layanan seperti GoDaddy atau NameCheap).

Di dalam panel kontrol ini, item heading atau sidebar bernama “Domain Name Servers” akan muncul, dan informasi terkini yang ditempatkan di area tersebut akan terlihat seperti ini:

  • OLD-WEBHOST.COM
  • OLD-WEBHOST.COM

Ini perlu diganti dengan server nama baru (yang ditemukan di email) untuk host baru. (Jika informasi ini tidak ditemukan, navigasikan ke bagian dukungan host lalu telusuri dokumentasi mereka atau hubungi perwakilan yang dapat memberikan detail server.)

Perubahan pada catatan DNS akan berlaku dalam 12 hingga 24 jam dalam banyak kasus, meskipun beberapa mengalami hanya enam jam. Selama waktu ini, situs web baru dan lama akan berfungsi dengan baik dan pelanggan akan melihat konten yang sama, apa pun file yang dihosting yang disajikan.

Tunggu Perubahan Name Servers Tekonfirmasi

Ingatlah bahwa memposting konten sebelum propagasi selesai dapat mengakibatkan hilangnya konten atau data setelah file host baru aktif. Meskipun waktu henti tidak akan menjadi masalah, pemilik situs web harus menahan diri untuk tidak membuat perubahan apa pun pada desain, file, atau konten situs sampai mereka benar-benar yakin bahwa prosesnya selesai dan mereka mengakses server host baru.

Ketika itu terjadi, proses mentransfer situs web dengan mulus ke penyedia hosting web baru selesai dan pengguna akan selamat dari transisi tanpa downtime sedetik pun.

Ahir Kata

Pastikan untuk menguji situs web dan memastikan bahwa semua fitur berfungsi dengan baik. Ketika semuanya berfungsi seperti dulu, maka Anda dapat membatalkan paket hosting lama.

Semoga artikel yang kami sampaikan ini tentang cara migrasi situs web ke hosting baru dapat membantu anda yang sedang bingung ingin mengubah host lama ke host baru.