Strategi Swing Trading

Strategi Swing Trading Untuk Pemula 2023

Tekno Inews – Ada banyak strategi Swing Trading, tetapi kali ini saya akan membagikan strategi yang sederhana dan mudah dipahami, yang akan membantu Anda untuk menghasilkan keuntungan.

Apakah pasar sepertinya selalu bergerak lebih rendah setelah Anda membeli?. Anda frustrasi karena target profit Anda hampir tercapai, tetapi mulai turun dan mencapai stop loss?. Jika jawaban Anda YA, maka bacalah artikel ini sampai selesai.

Apa itu Swing Trading?

Swing Trading umumnya merupakan strategi perdagangan jangka pendek bagi para trader yang ingin menghasilkan keuntungan dalam waktu singkat. Posisi Swing Trading rata-rata ditahan selama 2 hingga 10 hari.

Namun bukan berarti Anda harus menahannya selama 2 atau 10 hari. Anda selalu dapat menutup trad lebih awal jika Anda melihat keuntungan yang baik.

Dasar-dasar Swing Trading

Jika Anda baru mengenal trading, Anda harus memahami dasar-dasar Swing Trading. Kemudian, Anda harus memilih strategi dan secara teliti mengikuti strategi secara konsisten selama 21 Hari untuk melihat hasilnya, apakah berhasil atau tidak.

Sangat penting untuk memiliki rencana trading Anda dan tidak menyimpang dari rencana tersebut. Seorang trader profesional selalu memiliki rencana trading, yang dia ikuti dengan teliti untuk menghasilkan uang di trading saham.

Anda harus benar-benar tahu di mana Anda akan mengambil entri, di mana Anda akan menempatkan stop loss, dan apa target Anda.

Keuntungan dari sini mungkin lebih kecil, tetapi Anda dapat menggabungkannya menjadi keuntungan tahunan yang sangat baik jika dilakukan secara konsisten pada strategi ini.

Baca Juga :  3 Cara Investasi Crypto Jangka Pendek

kelebihan

  • Anda hanya menghabiskan lebih sedikit waktu untuk trading.
  • Tidak ada Overtrading dan kehilangan uang secara keseluruhan.
  • Tanpa ada rasa stres

Kekurangan

  • Keuntungan yang didapat lebih kecil.
  • Anda tidak akan menikmati tren.

Strategi Swing Trading untuk Pemula 2022

Mari kita mulai pelajari sedikit dasar-dasar strategi Swing Trading, jika anda sudah tidak sabar untuk mepelajarinya, anda bisa langsung simak pembahasan dibawah ini:

Trading Bedasarkan Tren

Trading Bedasarkan Tren

Strategi Swing Trading pertama adalah trading bedasarkan tren. Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara trading dengan tren.

Tren adalah arah pasar. Ada jenis tren naik, tren turun, atau tren menyamping. Untuk mengidentifikasi tren, Anda dapat menggunakan berbagai indikator seperti rata-rata bergerak, MACD, dan RSI.

Selalu ikuti tren, karena di India kami mengatakan “Bhav Bhagwan Che” yang berarti mengikuti tren jangan melawan tren.

Ada banyak alasan mengapa orang kehilangan uang dalam trading. Salah satunya adalah mereka selalu berdagang melawan tren. Ini adalah kesalahan besar untuk trade melawan tren, karena sebagian trader cenderung menang dengan mengikuti tren.

Moving Average merupakan indikator untuk mengidentifikasi trend suatu saham tertentu. Ada berbagai jenis moving average adalah smoothed moving average (SMA), simple moving average (SMA), weighted moving average (WMA) dan exponential moving average (EMA).

Support dan Resistance

Support dan Resistance

Strategi support dan Resistance adalah strategi Swing Trading penting lainnya untuk pemula, Support & Resistance adalah dua indikator utama Swing Trading. Tujuan utama dari Support dan Resistance adalah untuk menentukan apakah level harga tertentu akan bertahan atau tidak.

Jika harga saham tertentu berada di sekitar level support, Anda mungkin mengalami tekanan beli, saham tersebut mungkin berhenti bergerak turun dan masuk ke posisi uptrend. Di sisi lain, jika harga saham tertentu bergerak di sekitar level resistance Anda mungkin mengalami tekanan jual, saham tersebut mungkin masuk ke posisi downtrend.

Baca Juga :  4 Alat Trading Saham yang Sering Digunakan Trader Profesional

Bollinger Bands

Bollinger Bands

Strategi Bollinger bands adalah salah satu strategi Swing Trading yang digunakan oleh sebagian besar trader. Strategi Bollinger bands adalah dengan melihat trend normal. Saat Anda melihat kisaran harga tertentu bergerak, Anda dapat menggunakan Bollinger bands untuk mengidentifikasi apakah ini saat yang tepat untuk trade atau tidak.

Bollinger Bands adalah indikator trading yang terdiri dari 3 garis. Dua bands adalah bands atas dan bawah, sedangkan bands tengah adalah rata-rata bergerak sederhana.

Untuk mempermudah, bollinger bands bekerja seperti ini.

Strategi Bollinger Bands adalah dengan melihat kisaran normal saham tertentu. Jika Anda melihat harga tertentu bergerak, Anda dapat menggunakan Bollinger Bands untuk menentukan apakah ini saat yang tepat untuk berinvestasi atau tidak.

Jika harga dekat dengan Bollinger Bands atas, itu dianggap sebagai harga saham mahal dan Anda mungkin melihat tren turun, sedangkan jika harga dekat pita bawah dianggap sebagai saham murah dan Anda bisa berspekulasi pada reli.

Anda pada dasarnya akan melihat trading Bollinger Bands dalam dua bands Hal yang baik tentang mereka, mereka sangat mudah dimengerti dan membantu Anda menentukan apakah saham Anda lebih atau kurang dihargai.

Kesimpulan

Jika Anda tetap konsisten untuk mengikuti strategi dan bergantung pada sistem tertentu, Anda akan dapat menghasilkan uang di trading.

Sebagai seorang pemula, saya menyarankan Anda untuk memulai trading dengan indikator moving average. Sangat mudah bagi pemula untuk memahami dan mengikuti. Jika Anda mendapatkan kepercayaan diri, maka pindah ke indikator yang lebih kompleks.

Hal penting lainnya adalah tren. Anda perlu berdagang dengan tren dan menjadikan tren sebagai teman Anda. Ada banyak hal yang belum saya bahas dalam posting ini karena panjangnya.

Baca Juga :  5 Aplikasi Reksa Dana Terbaik untuk Pemula